Emergency Call

+62 361 - 265 083

Info & Reservation

+628113851882

+628113851881

Emergency Call 0361 - 265 083

Info & Reservation

+628113851882 || +628113851881

VAKSIN HEPATITIS B : APAKAH ANDA TELAH VAKSINASI HEPATITIS B?

VAKSIN HEPATITIS B : APAKAH ANDA TELAH VAKSINASI HEPATITIS B?

21 Jul 2017 dr. Ni Wayan Desy Lestari Articles 31

VAKSIN HEPATITIS B: APAKAH ANDA TELAH VAKSINASI HEPATITIS B?

 

Lindungi diri Anda dari hepatitis B! dr. Wirajaya Sp.PD menyarankan Anda untuk mencegah infeksi dan kanker hati dengan vaksin.

Hepatitis B merupakan virus yang menyerang hati atau liver dan sangat sukar di sembuhkan.  Namun infeksi hepatitis B dapat di cegah dengan penggunaan vaksin atau imunisasi.

 

Apakah itu vaksinasi atau imunisasi? Bagaimanakah cara kerjanya?

Vaksin merupakan salah satu cara agar Anda tidak terkena penyakit infeksi yang diakibatkan oleh kuman. Ketika kuman seperti bakteri dan virus masuk ke dalam tubuh kita, kuman dapat menyebabkan infeksi, dan hal inilah yang menyebabkan munculnya penyakit. Ketika terjadi infeksi, di saat itulah tubuh kita mampu untuk mengenali kuman dan juga mampu mengetahui bagaimana cara menyerang kuman tersebut. Salah satu cara tubuh kita menyerang kuman adalah dengan antibodi yang di produksi oleh sel darah putih kita sendiri. Antibodi ini akan melekat pada kuman, dan tubuh kita akan menyerang kuman itu.

Cara lain untuk memicu agar tubuh kita memproduksi antibodi adalah dengan vaksin tanpa adanya infeksi yang membahayakan. Vaksin mengandung komponen bakteri atau virus yang telah dilemahkan atau dimatikan. Komponen kuman yang telah di non-aktifkan tidak dapat menyebabkan penyakit. Vaksin akan menyebabkan tubuh kita dapat mengenali siapa dan bagaimana memerangi penyakit ini. Seandainya pun muncul efek samping setelah imunisasi, seperti contohnya seseorang mengalami demam, hal ini adalah wajar dan dikarenakan tubuh kita sedang meningkatkan sistem kekebalannya.

 

Apakah itu virus Hepatitis B? Bagaimanakah akibatnya?

Penyakit hepatitis B merupakan penyakit pada hati atau liver yang diakibatkan oleh adanya infeksi virus hepatitis B. Penularan virus hepatitis B dapat terjadi melalui kontak cairan tubuh penderita seperti darah dan kontak seksual tanpa pengaman.  Kontak darah bisa terjadi melalui  penggunaan jarum suntik bergantian, terkontaminasi dengan darah pada luka terbuka, ketika melakukan tatto dengan alat tidak steril, alat cukur, dan transfusi darah yang tidak steril. Termasuk pula penularan dari ibu yang terinfeksi hepatitis B kepada anak saat persalinan (penularan vertikal).  Hepatitis B tidak ditularkan melalui air liur.

Ketika seseorang terinfeksi hepatitis B untuk pertama kali, gejala baru bisa muncul setelah 2 hingga 5 bulan (masa inkubasi). Gejala awal hepatitis B termasuk demam, lemas, kehilangan nafsu makan, diare, mual, dan perut terasa tidak nyaman. Gejala bisa berlanjut dengan kulit dan selaput mata  berwarna lebih kekuningan, dan air kencing berwarna seperti teh. Berbeda dengan hepatitis A yang pada umumnya akan sembuh dengan baik dan tidak menyebabkan komplikasi penyakit hati kronis, penyakit hepatitis B menjadi permasalahan yang sangat serius. Virus hepatitis B dapat berkembang menjadi penyakit kronis dan sangat berpotensi untuk menyebabkan penyakit sirosis (pengerasan hati) dan kanker hati.

 

Berdasarkan Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) 2013, diperkirakan sejumlah 28 juta masyarakat Indonesia terkena hepatitis B dan C. Dari yang terinfeksi hepatitis B dan C, 14 juta orang diperkirakan berpotensi berlanjut menjadi penderita kronis dan 1.4 juta berpotensi menjadi pengidap kanker hati. Dari tahun 2007 hingga 2013, dikatakan terjadi peningkatan 2 kali lipat kejadian hepatitis B maupun C yang dapat menjadi permasalahan serius akibat komplikasi yang ditimbulkan.

 

Vaksinasi Hepatitis B

Vaksin hepatitis B menjadi salah satu jenis vaksin wajib dari pemerintah yang dicanangkan dalam program imunisasi dasar lengkap. Diawali pada tahun 1987, pemerintah Indonesia memulai membuat sebuah pilot project selama 10 tahun (1987-1997) untuk melakukan vaksinasi hepatitis B pada bayi yang dimulai dari provinsi NTB dan kemudian berlanjut ke provinsi lainnya. Pada April 1997, pemerintah menetapkan agar vaksinasi hepatitis B termasuk dalam imunisasi dasar lengkap dan menjadi program imunisasi nasional.

Melihat dari sejarah vaksinasi hepatitis B di Indonesia, tahun pertama kali diadakan program imunisasi hepatitis B secara nasional adalah pada tahun 1997. Kelahiran sebelum tahun tersebut mungkin saja sudah mendapatkan vaksin hepatitis B, namun mungkin saja juga belum.  Dr. Wirajaya SpPd menyarankan agar Anda dan orang tua Anda yang tidak mengetahui secara pasti mengenai hal ini, untuk memeriksakan darah Anda dan berkonsultasi dengan dokter Anda agar dapat mengetahui dengan pasti apakah telah memiliki kekebalan tubuh terhadap hepatitis B.

Selain itu, sangat disarankan bagi Anda yang berisiko tinggi tertular virus hepatitis B untuk melakukan vaksin hepatitis B. Berikut ini adalah orang dengan risiko tinggi untuk tertular hepatitis B:

  • Seseorang yang aktif secara seksual (multipartner)

  • Dalam pengobatan penyakit menular seksual

  • Homoseksual/biseksual

  • Pengguna obat-obatan terlarang dengan jarum suntik

  • Tinggal bersama dengan seseorang yang terinfeksi hepatitis B

  • Bekerja di fasilitas kesehatan

  • Penderita penyakit ginjal kronis dengan pengobatan hemodialisis (cuci darah)

  • Wisatawan yang berkunjung ke daerah dengan angka infeksi hepatitis B yang tinggi

  • Penderita penyakit hati kronis

  • Penderita infeksi HIV

  • Penderita diabetes usia 19- 59 tahun, dan dipertimbangkan pada usia 60 tahun ke atas

  • Seluruh orang yang belum mendapatkan vaksin hepatitis B

 

Dengan pemberian vaksin hepatitis B sebanyak 3 kali (suntikan pertama kali pada usia berapapun dan dilanjutkan pada 4 minggu kemudian dan bulan ke-6 dari awal pemberian suntikan), akan menghasilkan proteksi terhadap hepatitis B sebanyak lebih dari 90% pada orang dewasa sehat.
 

Terinfeksi penyakit hepatitis B menjadi permasalahan yang sangat serius. Penderita hepatitis B memiliki risiko berkembangnya penyakit ini menjadi penyakit hati kronis yang menyebabkan penyakit sirosis (pengerasan hati) dan kanker hati sehingga membahayakan nyawa. Anda dapat mencegahnya dengan cara yang mudah: Lakukanlah vaksinasi. Dengan vaksinasi hepatitis B ini, Anda dapat mencegah terkena hepatitis B ini, sekaligus mencegah penularannya kepada orang tercinta Anda!

 

Sumber: